desainer mahasiswa

5 tips teratas untuk desainer mahasiswa

Asalamu’alikum..
bertemu kembali dengan orang purbalingga yang selalu memberi informasi kepada para desainer-desainer bukanya aku so tau atau mengguri ini hanya pengalaman saya dalam mengguliti ilmu desain.

01. Ambil kasar dengan halus

Kebanyakan dari kita memilih untuk menjadi seorang desainer karena kita mendambakan dengung adrenalin yang berasal dari nilai kreativitas kita. Tapi keinginan ini membutakan kita pada fakta bahwa menjadi perancang juga berarti kita harus hidup dengan penolakan, kegagalan dan kesempatan terjawab.

Saya yakin dokter gigi dan asuransi akan mengatakan bahwa itu tidak berbeda untuk mereka; Kesenangan melakukan pekerjaan dengan baik tidak terbantahkan, dan ada  di tempat kerja dalam setiap profesi. Tapi desain sepertinya merupakan pekerjaan yang sangat genting: untuk setiap logo pemenang penghargaan, ada puluhan proyek yang tidak berjalan seperti yang kita harapkan. Belajar untuk mengatasi perpaduan antara sukacita dan rasa sakit merupakan persyaratan penting untuk berkarir dalam desain.
02. Bersiap untuk berkolaborasi
Banyak dari kita pergi ke desain mencari hadiah dari kepenulisan pribadi. Paradoksnya, desain sekarang telah menjadi aktivitas kolaboratif dari sebelumnya. Anda bisa membantah bahwa desain selalu bersifat kolaboratif. Perancang grafis dulu bekerja sama dengan juru nama, misalnya. Tapi ini cenderung menjadi hubungan yang tidak setara, dan karena itu bukan kolaborasi sejati. Dalam lansekap desain multidisiplin yang baru, kolaborasi telah menjadi hampir wajib.
03. Hindari magang yang tidak dibayar
Memang benar bahwa ada saat-saat ketika dunia desain dibanjiri uang tunai, dan para perancang dan desainer  dipekerjakan oleh pekarangan. Terakhir kali saya ingat ini terjadi adalah saat booming dotcom di akhir tahun 90an. Tapi mendapatkan pekerjaan pertama, dan kemudian mendapatkan pekerjaan yang benar, selalu sulit. Setiap generasi harus memanjat rintangan, dan untuk pendatang baru hari ini ada tambahan kesulitan dalam sebuah budaya magang terus-menerus.
Magang yang tidak dibayar harus dilawan tidak peduli betapa menariknya – dan studio desain yang menawarkannya harus merasa malu dengan diri mereka sendiri. Tapi karier dalam desain selalu menuntut kemandirian dan semangat kewirausahaan. Kegagalan untuk memahami hal ini akan membuat hidup sulit bagi perancang baru.

04. Membedakan Anda dari orang lain.
Dulu saya percaya bahwa desain itu memiliki kekebalan dari otomasi: bagaimana mungkin sebuah mesin mengganti perancang? Tapi otomasi dalam desain sudah menjadi kenyataan. Perangkat lunak cerdas dan algoritma yang menghilangkan kebutuhan akan mata dan tangan seorang desainer sekarang banyak melakukan apa yang pernah dilakukan oleh desainer.
Situs web bermerek bisa diunduh dari internet, dapat dibeli dengan harga beberapa dolar; identitas merek diterapkan oleh orang-orang pemasaran yang menggunakan template; dan bisnis bisa dimulai dengan akun Facebook. 

05. Terus belajar.
Tapi ada alasan bagus untuk optimis. Perancang memiliki pikiran tangkas – Anda tidak bisa menjadi perancang yang baik tanpa itu. Kelincahan mental ini berarti bahwa para desainer diperlengkapi untuk menghadapi dunia perubahan konstan. Beberapa dari kita akan melakukan pekerjaan yang sama dalam waktu 10 tahun, namun desainer adalah orang yang paling mampu menyesuaikan diri dengan cara baru dalam melakukan sesuatu. Selama kita tetap mau belajar dan belajar kembali, mungkin optimis akan masa depan desain.

sekian terimakasih semoga bermanfaat yaa

sumber internet